It's Called Dilema

HUJAN! Yes banget karena entah kenapa ngeliat rintikan hujan dari jendela kamar gue yang terletak di lantai 22, ngeliat Cawang basah diguyur hujan, ngeliat jalan tol melingkar-linngkar itu basah, dan denger suara mobil yang ngebelah jalanan dengan suara nge-splash karena air hujan adalah penyembuh kebetean seharian penuh terampuh kedua setelah ngeliat cahaya LED merah-merah blingking-blingking dan ada bbm dari.......DIA <3

Walaupun sejujurnya petirnya lebay aja. Dan kenapa lagu yang keputer di handphone gue macam begini. Hufft :"")

Okay jadi ini adalah hari pertama sekolah, setelah hampir setaun libur. Hmmm agak lebay sebenernya karena sebetulnya liburnya nyaris sebulan dan entah kenapa bagi gue itu sangat kurang lama. Seandainya kalo ada yang nanya ke gue, "Apa yang kurang dari sekolah kamu?" pasti tanpa ragu gue akan menjawab, "Liburnya". Hmmm, jawaban yang agak nggak tau diri sebenernya. Udah libur termasuk duluan, masuk belakangan, masih ngerasa kurang puas lagi hahaha. Dasar manusia.

Dan hari pertama sangat jauh dari bayangan gue sebelumnya. Hmmm okay bayangan gue emang agak kelewat fantastis. Membayangkan suasana yang menyenangkan karena sekian lama nggak ketemu, ngebayangin setidaknya tahun baru adakek suasana yang berbeda. Dan ternyata, tetap sama. Back to routine, back to reality, back to those boredom thingy. Cukup 3 kata untuk menggambarkan hari ini: bosan, ngantuk, dan terkena dilema hebat.

Bosan karena, lo tau kan ini sekolah. Kalo gue nggak lagi bosan berarti gue gamungkin lagi ada di sekolah, dan di kelas lebih tepatnya. Dan dalam jam pelajaran untuk lebih memperjelas segala-galanya. Pelajaran hari Senen emang ga ada yang menarik. Setiap hari sih sebenarnya.

Ngantuk karena semalem kantuknya ilang gara-gara nonton Manchester United vs Manchester City dengan hasil akhir 3-2. MU menang, tapi itu gak meng-impressed gue sama sekali. Walaupun gue fans MU, dan tiap malem tidur di atas kasur bermotif logo MU, tidur diatas bantal bersarung MU, berselimutkan bed cover MU, dan meluk bantal guling yang juga bersarung MU, gue tetap ga menyukai pertandingan semalem yang bagi gue curang, kotor, terlalu diatur bandar judi. Entah ini sok tau atau enggak, I don't think they (MU) deserve that title as a champion of FA League. Bagi gue, City yang lebih layak. Let's be sportive and objective guys -_-

Dan tambah lagi pas babak kedua MU City, ada The Tourist di HBO! Heck yeah -__- Alhasil gue sibuk pindah-pindah channel sambil marah-marah karena tiap ada big match di tv, bbm pasti pending! Lagi seru-serunya tiba-tiba nyokap dateng, marah-marah bentar, trus nyuruh gue tidur. Tanpa melawan ya gue matiin tv, beranjak ke kamar, tidur deh. Walaupun sambil marah-marah gara-gara ga selesai nonton apa-apa. Bagi gue ga selesai nonton itu, ngeselin.

Tapi tidur cepet dan jadi ga nonton ending-endingnya MU City dan The Tourist ga banyak membantu. Gue tetep kena serangan ngantuk disekolah.

Dan ketiga! Ini nih yang parah, gue DILEMA hebat.

Akhirnya masuk. Akhirnya mau gamau gue haris bertatap muka dengan semuanya, termasuk cowo gue, termasuk kenyataan pahit dari ber-backstreet ria. Hmmmm bagi gue backstreet itu jauh lebih sakit dari LDR lhoo. Jadi kalo lo LDR sedikit bersyukurlah karena alasan lo nggak bisa selalu berduaan sama cowo lo adalah sangat jelas. Sementara kalo backstreet - terutama dari temen sekolah, adalah hal paling paiiiiiiiiiit diseluruh dunia! Bayangin aja, yang lain lagi pada asyik sayang-sayangan sama pacarnya, jarak sama pacarnya, dan jarak lo ke pacar cuma selemparan batu! Tapi kalian ga bisa berbuat apa-apa soal itu. Gabisa ngobrol, gabisa nyapa, apalagi berduaan sambi sayang-sayangan hahahaha mimpi coy.


Dan kenyataan lebih pait lagi saat lo lagi sama sahabat lo, yang adalah mantannya pacar lo ini. Rasa bersalah yang amat sangat luar biasa akibat keputusan untuk menyembunyikan semua ini. Semakin gue bareng sama dia, ngobrol sama dia, ngumpul sama temen-temen gue, entah kenapa rasa takut akan kebongkarnya semua ini, rasa takut menerima resiko yang bisa aja berujung-ujung pada perpecahan, rasa takut kehilangan semuanya, semakin besar.

Apalagi tadi temen gue tiba-tiba temen gue yang menurut analisa gue tau tentang gue dan pacar bilang gini, "Eh! Si *nyebut nama pacar gue* udah nyerah yah kayaknya sama si *nyebut nama mantan gebetan pacar gue*! Soalnya mereka udah jarang mentionan loh di twitter." JLEB! Mampus pikir gue. Dateng temen gue satu lagi yang menurut analisa gue dia antara tidak tahu dan.......memang belom tahu bilang gini, "Hahaha! Antara dia *nyebut nama pacar gue* nyerah, atau udah nemu yang baru!" MAMPUS hahaha. Ini sih lebih dari kepojok. Udah kepojok, kegencet gajah sama bapak-bapak gendut. Gue yang tadi lagi berapi-api ngobrol langsung kicep, nunduk, ngambil bunga yang bentuknya kayak sayur bunga pepaya, trus metikin kelopaknya sambil masang tampang idiot. Itu suasana terdokam gue sepanjag masa.

Dan topik pembicaraan sesudahnya juga seputar hubungan pacaran yang agak makan temen. Entahlah kekuatan darimana gue bisa menghabiskan satu setengah jam berikutnya dengan terkurung dalam topik pembicaraan yang emang sih ngomongin orang lain. Tapi itu kok jadi ngomongin gue yah hahaha.

Intinya gue semakin terombang-ambing gelombang dilema. Gue jelaslah gak mau kehilangan siapapun. Gamau kehilangan sahabat gue, apalagi kehilangan pacar yang gue sayangi. Tapi kok semakin dipikir, gue makin gatau harus gimana. Ngaku jelas-jelas sama dengan harakiri. Nggak ngaku sama aja bakal makin membuat gue merasa bersalah sama semuanya. Dan gue gamau disuruh milih temen atau pacar. Bagi gue keduanya harus seiring dan gue sayang semuanya dan gamau kehilangan salah satunya. Mau bertahan tetep nge-backstreet yah kayak nya juga gamungkin. Kita gaakan bisa berduaan untuk waktu yang tidak bisa dipastikan. Pasti akan ada pihak yang merasa jenuh, dan hubungan akan jadi gaenak. Dan kalo udah gaenak, yah you know lah.

Dan dilema mantan pun datang. Pacar dari kemaren ga percayaan melulu kayaknya kalo gue sama mantan beneran udah gaada apa-apa. Luar biasa bung :"")

Entahlah. Kenapa semua jadi serba salah. Kenapa jadi lagunya Raissa. Kenapa semua harus menjadi lebih sulit dari semestinya.

Itulah kenapa gue benci hari Senen, terutama hari ini.

Dan gara-gara apres musik tadi pada mainin lagu galau, gue sambil ngetik bagian terakhir blog ini sambil diiringi lagunya Vierra yang Kesepian. How amazing gue denger lagu macam ini -__-v gue denger pertama di taksi, sama doi, lagi mau ke Kota Tua kalo gasalah. Hahaha. That's all for today :)

Komentar