Aku, Kamu, dan Dia


Hupla bloggie! Lama ga blogging, lama ga online apa-apa, bener-bener merasa terbelakang. Berhubung ini hari senin, ini libur, gue ikut Mamsky&Papsky ngurut ke Cipanas Puncak, dan sekarang gue lagi duduk di pinggir sungai dengan sebungkus Lays dan teh manis sambil menikmati internet yang sangat buruk ini. Sabar O:) jarang gue online dengan suasana nyaman seperti ini.

Seminggu berlalu, bukan minggu yang baik sepertinya. Seminggu ini banyak kejadian yang menyebalkan, tapi yang paling menonjol adalah yang ini.

Ceritanya dimulai tanggal 15 Maret, hari Kamis sore sehari sebelom 3bulanan, pas lagi beli mie goreng di padang belakang Heksa.

Hari itu agak tai. Pertama gue gagal kepilih masuk team inti futsal buat ikut cup PSKD tanggal 2 April nanti. Agak kecewa sih soalnya menurut gue, gue udah mencoba bermain dengan bagus saat seleksi yang emang diadain hari itu, tapi nyatanya yang kepilih......yang begitu. Yasudah apaboleh buat. Akhirnya gue memutuskan mengubur bete gue dalam-dalam, melangkah tegap, tersenyum, dan masuk mobil temen gue, trus cao ke mantan tempat les gue buat nunggu dijemput doang. Gue nunggu sama pacar. Temen-temen yang lain ngeles. Bosen nunggu, akhirnya kita beli mie goreng di kampung belakang tempat les gue. Niatnya sih baik, cuma mau ngebeliin mie buat temen gue yang kelaparan. Gue sama pacar nyebrang ke padang, mesen mie, duduk. Gue megang Blacberry gue, pacar duduk di sebelah gue. Biasa tangan gue yang kebosanan mulai ngebuka BBM yang masuk dan.................BBM paling atas adalah BBM dari Atar (temen gereja gue yang lagi "deket" sama gue dan pacar udah tau sebenarnya dan gasuka. Tapi gue saat itu belom berhasil menjauhi dia) dan..kebuka.

Gue nge-freeze. Bener-bener ngerasa goblok. Berhara si pacar galiat gue buru-buru bales dan langsung gue exit. Merasa baik untuk beberapa saat tiba-tiba pacar nanya, "BBM siapa?". Hmmm....gue tadinya berfikir buat jujur bilang itu dari Atar tapi gue refused. Berharap dia ga liat gue jawab sambil berbohong, "Cika". Technically memang bener gue ada bbm Cika tapi itu sebelum gue bales BBM Atar. Pacar menatap gue nanar, trus mengulangi pertanyaannya, "BBM siapaaaaaaaaaaa?" dengan nada mencurigai. "Cika Lib. Aku BBM Cika tadi," gue menyangkal lagi tapi udah gaberani ngeliat matanya. "Aku tau kok kamu BBM siapa, tadi aku liat,". DEG! Oke. Gue diem, gatau harus bilang apa, selanjutnya bisa lo tebak sendiri yang keluar dari mulut gue cuma penjelasan-penjelasan sampah dan setumpuk kata maaf dan emot nangis di BB. Gue ngerasa sangat bersalah, sangat takut, ngerasa kotor, intinya I'm feeling so bad.

Hari itu gue sama dia berantem hebat, padahal besok kita 3 bulan. Bulan ini antara gue sama dia hubungannya emang rada gaenak. Kita lebih sering berantem, dia marah gajelas, cemburu sana-sini. Gue kadang gerah digituin, bosan. Akhirnya mencari hal yang bisa membuat gue nggak bosan lagi. Atar. Nyaris ngerusak hubungan gue sama pacar selamanya. Dia baik sebenernya, enak buat diajak ngobrol, buat jadi temen biasa. Tapi gue tau, gabisa gue sama Atar begitu terus. Yang ada bisa dipastikan salah satu dari kita bakal saling suka dan rusaklah hubungan gue sama pacar. Gue nggak mau. Gue nggak mau mengorbankan sesuatu yang besar demi hal kecil kayak gitu. Jadi, gue delcont dia - sesuai permintaan pacar juga, dan sepertinya, dia marah besar. Terpancar dari muka temen-temennya waktu ngeliat gue di gereja kemaren. Perduli? Engga. I'm happy like before I knew him.

Pacar, a.k.a Galib. Dia baik, super sweet, dia mencintai gue dengan cara yang exactly gue mau. Dia lucu, berada di dekat dia membuat gue nyaman. Dia care, dia lembut, dia sayang gue dan gue tau itu (yakan Liiiiib :p) dia tulus, dia selalu berusaha jadi yang terbaik buat gue. Walaupun gue udah bersikap tai dengan "ngeduain" dia, dia tetep maafin gue, manggil gue "Sayang", perhatian, sabar ngadepin gue. Gue sayang sama dia, dan hampir aja gue membuat dia hengkang dari hidup gue selamanya. Gue ga mau :(

Intinya gue merasa menyesal sekaligus beruntung Menyesal karena gue membuat dia merasa kalo kepercayaan antara gue sama dia rusak, beruntung karena gue belum bertindak lebih jauh dan membuat keputusan yang salah dan menjerumuskan diri gue sendiri. Menyesal karena bikin Galib kecewa dan makin curigaan sama gue, gue ngasih trauma di hati dia. Beruntung karena gue belum terlambat menyadari siapa yang sayang sama gue dengan luarbiasa.

Karena gue bakal berusaha tetep sayang sama dia, sebelum terlambat, sebelum gue menyesal karena semua udah berubah. Karena gue gatau apakah dihari depan dia masih sayang gue seperti ini...... gue gamau nyia-nyian dia, Galib!

Komentar