In Time Like This

Babi<3
Salah satu waktu yang gak gue sukai adalah, waktu gue berantem sama pacar gue karena hal sepele. Entahlah kenapa. It's torturing me somehow. Biasanya yang gue lakukan kalo lagi berantem itu ngebiarin bbm masuk tanpa gue bale satupun, denger lagu keras-keras sambil blogging atau tiduran. Palinng enak kalo lagi berantem, lo nyalon. Woooh feels like heaven on earth.

Tapi pasti imbasnya ke diri sendiri adalah pikiran gue kacau, gue gak mood ngapa-ngapain, marah-marah sama orang lain. Apalagi kalo masalahnya sebenernya ada pada gue, dan gue memang nggak lagi mood buat ngeberesin masalah antara gue sama dia makanya gue memutuskan buat tetep "mbulet" dan gak bilang apa masalahnya, tapi dia malah balik lagi ke habbitnya, nyalahin dirinya sendiri. Dan itu satu hal yang nggak gue suka. Karena dia emang nggak salah. Yang salah gue. Gue benci membuat orang lain ngerasa bersalah atas kesalahan yang gue buat.

Like today. Saat gue nulis blog ini, gue lagi berantem. Permasalahannya dimana? Di gue kok. Tapi entahlah kenapa gue membiarkan dia menerka. Membiarkan dia berfikir sendirian apa salah dia yang sebenernya gaada. Membiarkan emosi gue campur aduk sendiri, bete dan marah-marah sendiri. Membiarkan kami berdua terjebak dalam situasi yang gaenak bersama-sama. Gue kelarin sekarang memang bisa. Tapi gue cuma lagi nggak mood buat ngelurusin masalahnya aja. Karena, terlalu sepele sebenarnya. Dan gue merasa terlalu gengsi untuk ngaku sama dia ._.

Tapi hari ini lumayan gila. At least sebelum gue ke GI, kabur dari les Jerman, gue masih ketawa-tawa sama temen-temen gue. Sampe gue tiba di GI, found out something, start making my own speculation, end upnya malah gue bete sepanjang sore.

Mungkin terkadang, gue butuh lebih banyak waktu sendiri.

Dan kadang gue memang egois dan bodoh.

Komentar