THE LOST LUGGAGE & THE CALL

HOLAAAAAAAA BLOGGIEEE :D Okay gue lagi seneng abisss secara kabel kamera udah ketemu jadi udah bisa doong posting tentang liburan gue ke Singapore hehe. Gamaksud pamer yaaa, tapi entah kenapa ini berkesan banget karna sepanjang 6hari 5malem disitu banyaak banget kejadian2 absurd yang terjadi.


Kayak judul blog gua "The Lost Luggage & The Call". Okay, tumben banget gua ngasih judul yang terkesan mistis dan penuh tanda tanya disana (apasih). Kalo penasaran kenapa gue kasih judul itu, baca terus petualangan keluarga Bapak Johanes Silalahi di Singapura HARI PERTAMA


Gua berangkat tanggal 8 am 9 pake salah satu maskapai Indonesia (gamau ngomong ntar nasib gua kayak Prita Mulyasari. Ntar pada bikin "Koin Untuk Ruth". Mampus gua). Untuuung aja selamat soalnya gua udah serem karna pesawatnya terguncang2 dengan heboh. Yaa gimana engga orang gua terbang pas cuaca lagi super-buruk. Tapi pilotnya yang mempunyai nama seperti bapak saya yaitu Gatot menyelamatkan penerbangan pesawat hari itu (walaupun landingnya alamak kirain pesawatnya jatooooh!!!). Keren salut gua sama pilotnya!!


Oke sampe di Changi, sekitar jam 11an lah. Efek landing yang kasar bikin kaki gua goyang disko pas turun dari pesawat. Abis meriksa paspor fiskal deesbe selesai, gua sama nyokap bokap langsung ngambil luggage (koper) di rel bagasi. Nunggu cukup lamaa, eh dateng juga satu koper punya bapak gua. Abis naikkin ke troli, gua nunggu koper kedua tempat baju gua ama nyokap gua. Semua rasanya berjalan normal2 aja sampe setelah 15 menit ditungguin tu koper ga dateng2 juga.

Mulai gelisah, gua sama nyokap mulai mondar mandir, ngeliatin orang, malah sampe jalan ke ujung rel. Apalagi penumpang yang tadi nunggu bareng2 udah mulai pergi satu demi satu. Tinggal 2 orang mas2 yang kayaknya TKI sama keluarga gua doang yang masih nunggu. Sampe akhirnya barang yang cuma itu2 doang yang muter2 di rel. Gaada koper gua. Dan saat itu gua sadar kalo KOPER GUA ILANG.


Jujur disitu gua ngerasa putus asa, ngerasa gembel karna cuma punya baju sama celana yang dipake sama jaket, sementara baju gua lenyap, gatau dimana. Pikiran2 mulai betebaran di otak gua. Mulai dari kopernya gasengaja diambil orang (salah ambil), atau ada yang nyolong koper gua dengan sengaja, sampe kopernya ketinggalan di Bandara Soekarno Hatta sama petugas bagasinya (ngga dimasukkin ke bagasi pesawat). Gue berharap yang terakhir lah yang terjadi. Kalo sampe opsi satu sama dua mampus. GUA GAPUNYA BAJU.

Tapi entah kenapa feeling gua bilang itu koper pasti balik. Entah besoknya atau mungkin malah dihari yang sama. Ditengah suasana yang wajar banget buat dipanikkin, keluarga gua mencoba buat tetep mikir jernih dan tenang. Bokap langsung ngelapor ke petugas bandara, seorang Ibu2 India yang langsung sigap (ngga kaya yang pas masih di tempat ngambil bagasi uuuh pengen gua tonjok giginya!!) bawa bokap gua ke bilik "Lost&Found". Pas liat tulisannya gua bener2 berharap nasib selanjutnya kayak tulisan di bilik itu. "Lost&Found".




Sambil terus berdoa, jujur gua mau nangis. Tapi gua ga nangis dan terus berusaha mikir positif sambil terus bersyukur gua ganaro barang berharga di dalemnya. Abis semua urusan selesai, kita sekeluarga langsung keluar dari bandara. Ternyata ada kakak sepupunya nyokap gua yang udah nungguin dan bakal nganterin kita sampe ke hotell!! Saat itu gua seneng seengganya gaperlu nyari taksi apalagi di tengah ujan gerimis dan stress yang melanda kayak gitu. Bisa tambah stress gueSambil cerita2 akhirnya mereka (kakak sepupu nyokap dan anaknya) nganterin gua sekel ke hotel pake mobil.
On the way hotel gua ngelewatin "Fountai of Wealth", one of the biggest fountain in the world trus make-a-wish koper gua balik (ganyambung sih. wealth kan kekayaan tapi gua malah make-a-wish buat keberuntungan hahahah). Trus mereka juga nemenin kita makan di lantai dasar Concorde (Hotel tempat gue nginep), abis itu kita cabut ke Plaza Singapore (disamping istana) buat beli baju. Disitu asli pertama kali gua ngerasa miskin melarat terpuruk. Gapunya baju, dan sekarang harus beli baju, sabun, dsb dengan harga muraaaaah. Ternyata jatoh2nya ga murah juga. nyampe 200 Sing Dollar (1 juta 200 ribu) so sama aja boong.
Selesai urusan "belanja"nya, mereka nganterin kita ke hotel, trus akhirnya kita pisah. Tapi kayaknya aura sial ga pergi2 dah. Kartu kamar gua gabisa dipake, alhasil pintu kamar gamau kebuka. Tapi untung langsung dituker sama manajernya yang kenetulan lewat situ dan akhirnyaa bisa masuk kamar. Sampe di kamar, gua sekeluarga langsung doa bareng. Berharap koper gua buruaan ketemu. Nyokap gua juga langsung nelpon opung gua, karena mendadak nyokap inget ada sodara yang kerja di maskapai penerbangan yang gua naikkin itu.
Sambil nunggu kabar dari bandara, akhirnya gue, bonyok, mutusin buat jalan2 di Orchard sampe malem. Abis makan di salah satu mall (gue lupa, Takashimaya kalo gasalah), kita cabs ke hotel. Begitu sampe, 2 menit kemudian ada telpon ke kamar gua. Honest, gua yakin itu ttg koper. Karna, gamungkin kan orang kamar sebelah nelpon ke kamar gua? Atau opung gua di Jakarta nelpon ke kamar gua di Singapore? Eh beneer.. Bokap gua sepik pake Inggris, trus dia ngomong sama resepsionis. Deg2an banget gua nunggu sampe dia selesai ngomong. Begitu selesai, bokap langsung bilang, "KATA BANDARA KOPER KITA KETINGGALAN DI JAKARTA. TAPI UDAH ON THE WAY KE SINI PAKE SQ. JAM 12 KOPER KALIAN DIANTERIN KE SINI".
HALELUJAAH!!!! Sumpah gua gapernah ngerasa seseneng ini dalam hidup gua (lebay). Karna jujur, doa gua jarang dijawab LANGSUNG sama Tuhan kayak gini. Disitu gua langsung pelukan sama bonyok gua. Dan begitu gua bangun besoknya, tuh koper udah berteger di temapt koper sebelah tipi DI KAMAR GUA TANPA BARANG ILANG SATUPUN.
-Sekian-

Komentar