Hey God, Are You There?

#imlisteningto: James Blunt - Stay The Night, Travis McCoy - We'll Be Alright, Laddy Antebellum - Our Kind Of Love

Kadang kala, kata2 itu yang ada di otak gue. Nyaris setiap gue ada masalah, baik kecil atau besar. Kebiasaan gue kalo ada masalah: meraung-raung minta jalan keluar ke Tuhan. Tapi kadang gue ngerasa, Tuhan ninggalin gue. I don't know wheter that's true or false tapi kadang-kadang gue ngerasa, Tuhan nggak 24 jam disisi gue. Soalnya kalo dia selalu 24 jam, dia harusnya tau kalo dalam satu per berapa jam dari 24 jam tersebut, gue, salah satu umat-Nya ini, lagi ngalamin masalah dan teriak minta tolong. Tapi kok rasanya Tuhan nggak mendengar teriakan gue. Boro-boro deh ngabulin apa yang gue minta.

Itulah paradigma gue sebagai manusia yang ber-Tuhan dan beragama sampai sebelum gue ke gereja dan denger khotbah tadi.

Gue punya Tuhan, berarti apa yang gue mau, semua yang gue minta dalam nama-Nya, udah sewajarnya dipenuhi. That's what God is for, right?

No. I'm definitely wrong.

Hari ini, gue belajar suatu hal dari perumpamaan sepele yang dikhotbahin hari ini. Perumpamaan tentang seorang bapak yang punya anak pilek.

Anak itu demam tinggi, pilek parah. Si bapak ngebawa anaknya ke dokter, trus ke apotek buat minta obat. Di depan apotek, ada tukang es teler. Si anak ngerengek sama bapaknya: "Papa, aku mau es teler dooong..". Si bapak dengan tegas bilang ke anaknya: "Nggak boleh, Nak"

"Tapi aku suka banget Pa sama es teler!! Pleaseeee banget!!"

"Enggak Nak. Kamu nggak boleh minum es teler!"

"Please Paaaaaa!"

"Tidak"

"Papa jahat!!!"

"Papa baik"

"Aku benci papa!"

"Papa sayang kamu"

Denger perumpamaan kayak gini gue geli sendiri. For most of the time, gue lah si anak pilek, dan bapak itu diibaratkan Tuhan. Gue minta sesuatu sama Tuhan, sesuatu yang menurut gue, sangat gue inginkan dan butuhkan. Tapi apa reaksi Tuhan? Dia nggak memberikan itu kepada gue. Gue ngerengek, Dia tetep kekeuh nggak mau ngasih. Gue nangis, tetep aja Dia nggak mau. Gue bilang Tuhan jahat, Tuhan bilang sama gue Dia baik. Tapi saat bilang gitu yang ada hati gue tetep hancur, tetep gamau terima kalo baiknya menurut Tuhan itu baik buat gue. Bagi gue yang baik itu adalah, kalo Tuhan kasih apa yang gue mau. Sama kayak anak pilek tadi, yang baik menurut dia adalah kalo bapaknya ngebeliin dia es teler ditengah ketelerannya akibat flu.

Apa yang terjadi seandainya bapak itu ngasih es teler ke anaknya? Yang ada anaknya tambah sakit parah dan bisa aja meninggal kan? Okay mungkin it's a bit too much hahaha ~(‾▿‾~) ~(‾▿‾)~ (~‾▿‾)~ . But, dari sini gue belajar, bapak yang baik adalah bapak yang nggak ngasih semuaaaaa apa yang anaknya minta. Kalo itu nggak baik buat anaknya, tentulah dia nggak akan kasih. Seperti itu juga Tuhan. Mungkin apa yang gue mau bukan kehendak Dia. Mingkin aja kalo gue dikasih, itu cuma berdampak buruk bagi "kesehatan" rohani gue. Disitulah paradigma rohani gue mulai berubah, dan gue mulai sadar siapa Tuhan dan siapa gue sesungguhnya.

Hari ini gue belajar, untuk ngikutin apa maunya Tuhan. Bukan nyuruh Tuhan ngikutin mau gue. Bukan Tuhan budak gue, tapi guelah hamba Tuhan. Dan gue ngerasa bersyukur banget punya Tuhan yang nggak selalu mengabulkan apa yang gue minta. Karena Dia lebih mengenal dan mengerti gue serta kebutuhan gue daripada gue sendiri.

I love you Jesus :)



-Thanks to Pdt. Ridwan Hutabarat for his amazing preaching today. God Bless him :)

Komentar