Terimakasih

2012.

Ternyata sampai hari ini bumi masih berputar. Belum kiamat. Belum berakhir seperti ramalan suku Maya. Terimakasih.

Ternyata umur gue sudah 17 tahun, udah party, udah punya KTP, udah resmi jadi warga negara Indonesia. Terimakasih.

Ternyata gue udah menjalankan kewajiban sebagai seorang Kristen, yaitu ikut peneguhan sidi. Terimakasih.

Ternyata gue udah nerima rapot sebelum perjuangan abis-abisan di kelas 12 bakal mulai dengan hasil memuaskan. Terimakasih.

Ternyata gue udah jalan-jalan, ngerayain ulangtaun semua temen-temen gue, berbagi seluruh suka-duka, nangis-nangis ketawa-ketawa party bareng mereka, seneng sedih marah kesel bareng, dengan segala annoying cengeng dan manja gue yang luar biasa mereka masih jadi temen gue. Terimakasih.

Ternyata les jerman gue bisa di postpone!! Dan gue bisa punya hari Sabtu menyenangkan selama 6 bulan lebih. Terimakasih.

Ternyata orangtua gue masih sehat, walaupun sempet suffer beberapa penyakit but they're still good dan vacation gue berhasil! Terimakasih.

Ternyata hari ini gue lagi berkumpul sama seluruh keluarga besar gue dan mereka semua tersenyum, siap masuk tahun yang baru. Terimakasih.

Ternyata setaun sudah nama lo tertulis gede-gede di kalender gue. Lo yang mewarnai 2012 gue. Pelukan lo, ciuman lo, candaan lo, tawa lo, marah lo, annoying lo, manja lo, genggaman tangan lo, kesabaran lo, kesedihan lo, sakit hati lo, pemaafnya lo, senyum lo, tangis lo, the butterflies you gave me everytime we're together, waktu indah yang nggak bisa terulang. Walaupun 2013 nanti itu semua ngga akan ada lagi, gue tetep bahagia. Jadi, TERIMAKASIH.

Terlalu panjang kalau gue harus me-list-ing apa aja yang sudah terjadi di 2012. Terlalu kompleks, banyak, sebagian bahkan terlupakan. 

2012 itu..................................HAHAHA. Tahun yang bener-bener colorful.Terlalu kompleks buat diucapkan. Setiap bulan, selalu beda peristiwa. Beda orang, beda rasa. Merah jingga kuning bersprektum mencerahkan hari gue. Kadang hari gue biru, kelabu, bahkan hitam. Kadang putih, kosong, polos. Tapi itu bagian terbaiknya. Semua warna ada. Nggak ada yang mendominasi, rata aja dan bagus, indah. Just like the rainbow.

Memang, 3 bulan terakhir di penghujung tahun ini nggak baik. Nangis, stress, kehilangan banyak semangat sebanyak kehilangan berat badan karena kehilangan orang yang disayang. Tapi sudahlah. Justru saat gue inget hal itu, dan sadar bahwa gue sudah melewati fase nangis-muntah-nangis-nangis yang menyengsarakan itu, gue bangga sama diri gue sendiri. Gue berhasil.

Tahun 2012.....segala sesuatu dimulai dan diakhiri di tahun ini. 

No regrets! Itulah satu kata yang bisa gue ucapkan. Semua pembelajaran bagi gue buat menjadi dewasa, segala hal yang bisa gue cicipi di tahun ini, segala rasa dan warna, situasi, semua serba gila banget. Instead of regretness or hoping for something better in 2013, I simply wanna thank God for everything He gave me this year. So beautiful.

Biarlah yang terjadi di tahun ini, berlalu. Berlalu seperti film yang udah gue tonton dan lagu yang udah gue dengar, mereka tetap indah pada akhirnya. Gue memutuskan menanggalkan semua yang bisa menghalangi gue buat maju di tahun 2013. Gaakan mudah memang, tapi pasti bisa. Karena 2013, adalah taun penentuan. Menentukan apakah gue, di penghujung tahun yang baru ini nanti, saat membaca postingan ini, udah berhasil masuk UI atau belom, udah berhasil lulus dengan nilai memuaskan atau belum, udah banggain mama papa atau belum, udah bisa menggapai semua harapan yang gue gantungkan 5 cm dari batang hidung gue atau belum.

Dan udah mendapatkan pengisi hati atau belum. Yeyeye boleh dong berharap dari sekarang nasib jomblo akhir taun nih! Hahaha.

2012, terimakasih, Tuhan. Addio per sempre, 2012. Addio per sempre, Biy.

2013, ceritamu siap dimulai.

Let's have some fun!!!!!!

Komentar